Akhirnya Bupati Pessel Tebus Bayi Kembar Tertahan di BKM

oleh -1,657 views
oleh
1,657 views
Bupati Pessel lewat Sekda serahkan uang tebusan bayi kembar ke BKM. (dok)

Painan — Bupati Pesisir Selatan (Pessel), Sumatera Barat Rusma Yul Anwar buktikan janjinya bayar biaya persalinan dan perawatan bayi yang ditahan manajemen RS BKM Sago.

Uang tebusan untuk mengeluarkan bayi di BKM Sago itu diantar langsung Sekretaris Daerah (Sekda) Mawardi Roska yang menyampaikan keputusan tersebut sesuai dengan instruksi Bupati Rusma Yul Anwar, dasarnya karena kesehatan merupakan salah satu urusan wajib pemerintah dan menjadi hak setiap warga negara.

“Ya, semalam (Kamis, 19 Oktober 2023). Awalnya cukup alot,” ungkap Sekda di Painan, Jumat 20/10-2023.

Sisri, salah seorang ibu rumah tangga di Nagari Limau Gadang Lumpo, Kecamatan IV Jurai hanya bisa menangis, saat bayi kembarnya ditahan pihak RSU BKM karena tak mampu membayar biaya persalinan. Sisri mengaku sudah 15 hari ditahan pihak rumah sakit BKM Sago, karena tidak mampu membayar biaya persalinan Rp 36.657.800, bahkan suaminya sudah berupaya membuat surat keterangan miskin, namun tidak ada hasil.

Sekda MAwardi Roska mengatakan atas kejadian tersebut kepala daerah meminta dinas teknis dan sejumlah perangkat daerah lainnya untuk segera menyelesaikannya, sehingga tidak menjadi beban bagi masyarakat.

“Saat ini bayi kembar itu sedang mendapat perawatan lebih lanjut di Rumah Sakit Umum Daerah M. Zen Painan, karena kondisi kesehatannya yang belum memungkinkan untuk pulang. Mudah-mudahan kondisinya segera membaik. Kesehatannya terus dipantau dokter spesialis anak,” terang Mawardi Roska.

Menurut Sekda sektor kesehatan bagian dari visi dan program kerja utama kepala daerah dalam mewujudkan peningkatan kualitas sumber daya manusia yang telah tertuang pada RPJMD 2021-2026.

Selain itu pemerintah kabupaten tahun ini juga menyiapkan 37.500 kuota KIS yang dibiayai APBD guna memperluas jaring pengaman kesehatan bagi masyarakat kurang mampu.

Dengan demikian jumlah masyarakat Pesisir Selatan yang telah memiliki jaminan layanan kesehatan mencapai 85 persen dari 516 ribu jiwa total populasi daerah berjuluk ‘Negeri Sejuta Pesona’ itu.

Pemerintah kabupaten akan memperluas jaminan kesehatan pada 2024 hingga 98 persen dari total penduduk, bahkan 100 persen, sehingga tidak ada lagi masyarakat yang terkendala biaya kesehatan.

“Yang menjadi prioritas itu memang ibu-ibu hamil, karena sehat itu memang harus dari kandungan,” tutur Sekda.

Karena itu Mawardi Roska meminta seluruh aparatur daerah, khususnya Dinas Kesehatan, Dinas Sosial dan pemerintah nagari mencari warga kurang mampu yang belum memiliki KIS.

Butuh Ketegasan

Secara terpisah Pengamat Hukum Kesehatan Universitas Eka Sakti Firdaus Dezo menyampaikan Rumah sakit tidak berwenang menahan pasien sebagai jaminan, karena kesehatan hak dasar warga negara sesuai amanah dari pasal 34 UUD NKRI 1945.

Dinas Kesehatan Pesisir Selatan harusnya bertindak tegas terkait perizinan operasional RSU BKM, apalagi sebelumnya sudah ada upaya penjaminan pembayaran tunggakan dari pemerintah kabupaten, tapi diabaikan.

“Harus cash tidak bisa jaminan saja, baru bisa bayi keluar dari rumah sakit itu, itu kalau saya baca dari berita tayang,”ujar Firdaus, Jumat siang.

Menurut pemerhati kesehatan publik ini kebijakan diambil BKM bertentangan dengan prinsip dasar penyelenggaraan dan pelayanan kesehatan di Indonesia yang menganut asas perikemanusiaan, bukan berdasar pada nilai materi semata.

“Dinas Kesehatan Kabupaten Pesisir Selatan harus cepat bertindak,” tuturnya.

Apalagi berdasarkan pemeriksaan medis dari dokter yang menanganinya pasien sudah diperbolehkan pulang atau atas dasar permintaan sendiri, karena berisiko jika tidak diizinkan bisa memicu dampak lain, mengingat rumah sakit banyak virus.

Bahkan seiring perkembangan ilmu medis dan teknologi waktu inap kini justeru kian dikurangi guna, meski ada pasien yang mungkin belum mampu melunasi ongkos berobatnya, karena rumah sakit bukan tempat memelihara pasien.

“Itu aturan yang mengatur. Justeru menjadi salah jika tetap menahan pasien, apalagi yang ditahan itu seorang bayi,” jelasnya.

Bahkan pasal 42 UU nomor 17 tahun 2023 tentang Kesehatan menegaskan setiap bayi berhak memperoleh air susu ibu eksklusif sejak dilahirkan sampai usia 6 (enam) bulan, kecuali atas indikasi medis.

Sementara RSU BKM malah menahan bayi tersebut, sehingga menjadi riskan baginya untuk mendapatkan ASI ekslusif. Karena itu manajemen hendaknya segera memberikan bayi tersebut pada orang tuanya.

“Untung Bupati Pessel responsif,”ujar Firdaus.

Menurutnya uang dan kesehatan adalah dua urusan yang berbeda yang tidak bisa disangkutkan. Ingat kata Firdaus, hukum tertinggi dalam kesehatan adalah keselamatan pasien, karena bagian dari upaya negara untuk menjaga warganya agar tetap produktif.

Karena itu rumah sakit wajib melaksanakan fungsi sosial seperti memberikan fasilitas pelayanan bagi Pasien tidak mampu atau miskin, pelayanan gawat darurat tanpa uang muka, ambulans gratis, pelayanan bakti sosial bagi misi kemanusiaan.

Sebab setiap orang berhak hidup sehat secara fisik, jiwa, dan sosial mendapatkan Pelayanan Kesehatan yang aman, bermutu, dan terjangkau agar dapat mewujudkan derajat Kesehatan yang setinggi-tingginya.

Menentukan sendiri pelayanan kesehatan yang diperlukan bagl dirinya secara mandiri dan bertanggung jawab, bahkan menolak tindakan pertolongan yang akan diberikan padanya setelah menerima dan memahami informasi mengenai tindakan itu.

“Nah, perlu kita pertanyakan juga pada RSU BKM, apakah sebelum melakukan tindakan sudah menyampaikan informasi soal biaya pada pasien, karena itu adalah hak pasien,” tuturnya.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia pun menilai tindakan RSU BKM yang menjadikan bayi sebagai jaminan biaya persalinan merupakan pelanggaran dan tidak bisa dibenarkan. Seharusnya ada mekanisme lain dalam penyelesaian tunggakan.

“Kami akan cek sejauh mana tindakan rumah sakit, namun jelas bagi kami itu pelanggaran karena tidak boleh ada penahanan terhadap anak,” kata Ketua KPAI, Ai Maryati Solihah.

Sementara pemilik dan manajemen BKM ketika dihubungi masih belum memberikan jawaban. Menurut informasi yang diterima, pemilik maupun manajemen RSU BKM mengaku bakal menjawab semuanya saat hearing resmi. (aa)