Anggota DPR RI ‘Gebrak Masker’ Sosialisasikan Perda ABK Sumbar

oleh -70 views
Nevi Zuairina jadi pembicara seminar dilaksanakan UI angkat soal Gebrak Masker dan Perda AKB Sumbar, Rabu 24/9. (foto: dok/nzvoice)

Jakarta, — Legislator RI dari PKS  asal Sumatera Barat, Hj. Nevi Zuairina meneriakan perku Gebrak Masker (Gerakan Bersama Pakai Masker) di Sumatera Barat.

Penambahan pasien positif menurut istri Gubernur Sumbar Irwan Prayitno semakin mengkhatirkan, Pemprov Sumbar terus berupaya jangan terjadi ledakan covid-19 di Sumbar.

Nevi Zuairina  Gebrak Masker penting  membendung semakin lajunya penyebaran covid-19, ini disampaikan Nevi Zuairina saat  jadi narasumber pada Seminar Implementasi Perda Adapatasi Kebiasaan Baru (AKB) untuk Mencegah dan menanggulangi Covid-19 yang diselenggarakn Universitas Indonesia yang didukung oleh BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) Selasa, 22 September 2020.

Hj. Nevi Zuairina yang juga ketua TP-PKK Sumatera Barat imenekankan pada betapa pentingnya keluarga sebagai pilar terkuat dan sangat penting program Gebrak Masker ini.

“Sebagai awalan, target Gebrak Masker ini dengan membagikan minimal 3 juta masker di seluruh Sumatera Barat. Edukasi awal fokus pada kedisiplinan memakai masker dimulai dari unit terkecil masyarakat, yakni Keluarga. Karena Keluarga adalah pilar utama dalam mencegah covid-19, sehingga jangan sampai ada cluster keluarga karena vaksin hingga hari ini belum ada yang bisa diaplikasikan”, tutur Nevi.

Politisi PKS ini mengingatkan kepada semua kalangan, bahwa vaksin yang sedang proses uji klinis untuk orang sehat. Jadi semua pihak diminta jangan sampai terpapar covid-19 dengan berusaha semaksimal mungkin dengan menerapkan protokol kesehatan yang sesuai dengan standard.

Bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat, Hj Nevi Zuairina memimpin TP PKK melakukan berbagai program untuk melaksanakan AKB (Adaptasi Kebiasaan Baru) berdasar Perda yang baru di sahkan oleh pemprov sumbar bersama DPRDnya dimana untuk tingkat propinsi, Perda AKB ini pertama kalinya ada di Indonesia.

“Mari melindungi diri, keluarga, dan masyarakat lingkungan sekitar kita minimal dengan Gebrak Masker. Kita disiplin memakai masker di luar rumah. Kita batasi interaksi langsung secara fisik. Semoga seluruh Indonesia masyarakatnya kompak, bersama-sama kita tanggulangi bencana Covid-19 ini,” tutup Nevi Zuairina.(rilis: nzvoice)