Dana Pemilu Cair ‘Menetes’, Guspardi: KPU Bisa Optimalkan

oleh -58 views
Guspardi Gaus minta KPU optimalkan pelaksanaan tahapan pemilu dengan anggaran yang sudah cair saat ini, Kamis 11/8-2022. (faj)

Jakarta,— Anggaran KPU akhirnya cair juga, meski menetes tidak deras, tapi Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus optimis KPU dapat bekerja dengan maksimal melakukan berbagai program dan tahapan pemilu dengan anggaran yang ada saat ini.

“Saya optimis, anggaran yang sudah dicairkan pemerintah, KPU bisa dioptimalkan sesuai dengan kebutuhan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU),” ujar Guspardi Gaus.

Sebelumnya anggaran KPU yang sudah cair Rp. 2,4 T, per 26 Juli lalu, Kemenkeu merealisasikan tambahan anggaran KPU sebesar Rp 1, 245 triliun.

“Berarti total anggaran yang telah dicairkan sudah berjumlah Rp. 3,68 T. Total anggaran tersebut rasanya sudah mencukupi untuk memenuhi program dan tahapan pemilu di 2022, ujar Guspardi Kamis 11/8-2022.

KPU harus bisa mengggunakan dana sesuai skala prioritas dalam berbagai tahapan. Dan terkait pengadaan kantor dan gudang untuk saat ini jangan dulu menggunakan anggaran dari negara.

Caranya gimana? KPU bisa melakukan pendataan dan mengkompilasi mana saja KPU Provinsi, Kabupaten/Kota yang belum memiliki kantor dan gudang.

Selanjutnya bisa meminta bantuan Menteri Dalam Negeri sebagai pembina kepala daerah untuk difasilitasi kepada Gubernur, Bupati dan Wali kota di seluruh Indonesia. Apakah bentuknya hibah atau pinjam pakai.

“Hal ini sebagai bagian dari solusi agar penyelenggaraan pemilu tidak terkendala dan tetap berjalan dengan baik,” ujar Politisi PAN ini.

Legislator asal Sumatera Barat itu juga meminta KPU di daerah bisa menggunakan fasilitas kendaraan yang sudah ada untuk mobilitas. Jika memang sangat dibutuhkan bisa dengan sistem sewa.

Lalu melakukan berbagai penyesuain seperti rapat-rapat koordinasi antara KPU dengan KPU didaerah dapat memanfaatkan media online dengan maksimal. Berikutnya juga dapat menunda pengadaan kebutuhan penunjang dan kebutuhan yang tidak sangat mendesak lainnya.

Untuk itu kata Guspardi Gaus KPU harus bijak dan dapat berhitung dengan cermat dengan menggunakan anggaran secara efektif dan efisien serta melakukan penghematan. Jadi mana dulu yang diprioritaskan, itu kuncinya.

“Kawan-kawan di KPU mesti memahami keadaan keuangan negara yang mempunyai tanggungan yang berat. Karena tidak dipungkiri pandemi Covid-10 dan situasi global saat ini sangat memengaruhi kondisi keuangan negara. Bahkan beberapa negara dewasa ini mengalami krisis ekonomi dan terancam bangkrut,” Anggota Baleg DPR RI tersebut.

Sementara itu, dikutip. dari pemberitaan media kemarin, Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian, mengatakan dana sebesar Rp 3,6 triliun yang telah dicairkan Menteri Keuangan kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) lebih dari cukup untuk melaksanakan tahapan pemilu di tahun 2022 ini.(faj)