David Chalik Ajak Anak Muda Sumbar Berani Bermimpi Besar

oleh -494 views
David Chalik fans berat sang proklamator Bung Hatta ajak anak muda berani bermimpi besar. (foto: dok)

Padang,—Memerankan tokoh Bung Hatta pada film dokumenter Bung Hatta: Kesunyian Yang Berbisik, sungguh menjadi sebuah pengalaman tak terlupakan bagi David Chalik.

Meski film yang dibesut sutradara kondang, Garin Nugroho, itu sudah tayang cukup lama –pada 2002 silam – memerankan sang proklamator begitu membekas di hati David.

“Saya pengagum berat Bung Hatta. Banyak buku tentang Bung Hatta yang saya baca. Makanya film itu sangat berarti bagi perjalanan karir saya di dunia hiburan,” ungkap David, Kamis 19/12 kemarin.

David masih mengingat sebuah kejadian amat penting dalam proses pembuatan film tersebut. Ia diizinkan oleh putri-putri Bung Hatta untuk mengenakan baju yang pernah dipakai Bung Hatta. Padahal, semula para putri Bung Hatta belum mengetahui bahwa David berdarah Minang.

Boleh jadi, tak banyak yang tahu, bahwa David Chalik, adalah orang Sumatera Barat. Darah Minang yang mengalir di tubuh pria kelahiran 1977 ini berasal dari kedua orang tuanya. Ibunya asli Banuhampu, Agam. Sedangkan ayahnya berasal dari Tarok, Bukittinggi. David adalah cucu Aisyah Chalik, pemilik toko suvenir terkenal di Bukittinggi.

“Saya pernah tumbuh dan bersekolah di Bukittinggi, saat masih duduk di bangku sekolah dasar,” ujar David, yang kini tengah kuliah pascasarjana Ilmu Quran dan Tafsir di Perguruan Tinggi Ilmu Al Quran, di Ciputat, Banten.

Seni peran memang melekat dalam karir David. Biasanya, ia cukup selektif memilih peran yang disodorkan kepadanya. Salah satunya adalah ketika ia menjadi Kiai Ahmad Dahlan pada film Nyai Ahmad Dahlan. David hanya mau jika peran yang ia dapat mempunyai nilai.

Kini, David juga menjadi seorang pebisnis. Sebuah pabrik sepatu miliknya berdiri sejak enam tahun lalu di kawasan Cikupa, Tangerang, Banten.

Karyawannya sudah ratusan orang. Dan, produksi sepatu buatannya juga sudah diekspor ke mancanegara.

Bagi David, menjadi seorang pebisnis merupakan sebuah cara untuk melampaui rutinitas, sekaligus wahana ujian untuk naik kelas. David meyakini, jika tujuannya mengerjakan sesuatu lebih besar dari sekadar uang, maka uang akan mengikuti dengan sendirinya.

“Saya sadar dan tahu betul, bahwa banyak sekali anak muda di Sumatera Barat yang punya mental dan sikap seperti itu. Makanya tak heran, Ranah Minang dulu menghasilkan begitu banyak tokoh bangsa, yang ikut memerdekakan negeri ini,” tutur David menyebut sejumlah tokoh asal Minang, seperti Bung Hatta, Sutan Sjahrir, Tan Malaka, Agus Salim, dan Buya Hamka.
Karenanya,

David mengajak anak muda Sumatera Barat untuk berani bermimpi besar. Lalu, mewujudkan mimpi itu menjadi sebuah karya, sehingga nama besar Sumatera Barat kembali bergaung di pentas nasional.

“Saya mengajak anak muda di Sumatera Barat untuk berani jadi pengusaha. Bukankah orang Minang memang pandai manggaleh?” kata David dengan bahasa Minang yang amat lancar dan fasih.

Untuk itu, David sangat berharap agar pemerintah Sumatera Barat bisa menjadi pendukung utama bagi anak muda di Sumatera Barat untuk memulai usaha. Bagi David, pemerintah daerah bisa memainkan perannya sebagai pendukung dari sisi finansial dan jaringan.

“Pada sisi itu, pemerintah bisa memainkan perannya. Pembangunan infrastruktur memang perlu dilakukan. Tapi, tak kalah penting pula adalah membangun manusia yang akan memakai infrastruktur. Pemberdayaan menjadi kata kunci dalam pembangunan sumber daya manusia,” ujar David. (*rilis: rie)