Di Depan UMKM Pasbar, Hj Nevi Zuairina Sosialisasikan Peran SNI

oleh -108 views
oleh
108 views
Hj Nevi di tengah pelaku UMKM Pasaman Barat pada sosialisasi SNI. (hd)

Pasaman Barat — Anggota Komisi VI DPR RI, Hj. Nevi Zuairina, sosialisasikan Peran SNI dan Penilaian Kesesuaian bagi pelaku UMKM Sumatera Barat.

Hj Nevi sampaikan, agar pelaku UMKM selalu mempersiapkan segala sesuatu dalam menghadapi persaingan di abad ke-21. Nevi menekankan ini di acara sosialisasi di depan pelaku IMKM di Pasaman Barat.

“UMKM di Pasaman Barat ini dapat cepat melakukan restrukturisasi dan reorganisasi dengan tujuan untuk memenuhi permintaan konsumen yang makin spesifik, berubah dengan cepat, produk berkualitas tinggi, dan harga yang murah,” ujar politisi perempuan PKS ini.

UMKM kata Hj Nevi Zuairina mesti terus melakukan pembenahan manajemen, peningkatan kualitas sumber daya manusia, dan pemantapan organisasi usaha agar bisa diserasikan dan diselaraskan dengan dunia usaha yang semakin dinamis.

“Dan satu hal penting yang harus diperhatikan pelaku UMKM adalah agar bisa menciptakan produk yang memenuhi standar,”ujar Hj Nevi.

Politisi PKS ini menyampaikan, bahwa saat ini pemerintah terus berusaha meningkatkan perekonomian Indonesia. Dikatakannya salah satu kebijakan yang dilakukan pemerintah adalah terus meningkatkan kinerja ekspor demi percepatan pemulihan ekonomi nasional.

Ia menggambarkan pemulihan ekonomi di tahun ini semakin menunjukkan geliat seiring masifnya penanganan bidang kesehatan dan terus diluncurkannya insentif fiskal.

Legislator asal Sumbar II ini menekankan agar pelaku UMKM dapat mengikuti arahan pemerintah dalam kepemilikan sertifikasi Standar Nasional Indonesia (SNI). Karena SNI ini dapat memberi beragam manfaat bagi dunia usaha. Salah satunya kemudahan menembus pasar ekspor. Selain itu juga meningkatkan daya saing produk UMKM di tingkat nasional dan global.

“Semua pihak perlu mengambil peran dalam upaya terus memperkuat stabilitas eksistensi dari berbagai macam UMKM nasional. Maka dari itu, penerapan SNI jangan dipandang sebagai beban bisnis ataupun sebagai pekerjaan tambahan yang memberatkan. Justru SNI ini akan sangat bermanfaat dan membantu UMKM dalam meningkatkan daya saing dan konsistensi memberi kepuasan konsumen,”ujar Hj Nevi Zuairina dikutip di NZ Media Center, Rabu 12/4-2023.(hd)