Dilaporkan dan Diperiksa Bawaslu, Hidayat : Terima Kasih Buya Mahyeldi

oleh -118 views
Hidayat diperiksa Bawaslu terkait kalender NA-IC berlambang PKS, Minggu 22/11. (foto: dok/tmc-naic)

“Insya Allah NA-IC tak Akan Laporkan Mahyeldi”

Padang,—Hari ini Bawaslu Sumbar memeriksa Sekretaris Tim Pemenangan NA-IC, Hidayat terkait laporoan Tim Hukum Mahyeldi-Audy atas kalender bergambar PKS.

Hidayat usai diperiksa Bawaslu mengucakka  terima kasih atas laporoan Mahyeldi ke Bawaslu tersebut.

“Terima kasih kami sampaikan kepada Buya Mahyeldi karena telah melaporkan Nasrul Abit dan Indra Catri ke Bawaslu Sumbar terkait dugaan pelanggaran penggunaan foto bendera PKS pada bahan kampanye berupa kalender oleh Paslon NA-IC. Dan kami pastikan bahwa NAIC tak akan melaporkaan Buya,”ujar Hidayat, Minggu 22/11 di Padang.

Hidayat menerima undangan Bawaslu sehari sebelum diperiksa hari ini. “Saya mewakili tim kampanye NAIC telah memenuhi undangan klarifikasi dari Bawaslu Sumbar terkait tuduhan dugaan pelanggaran penggunaan foto bendera PKS pada bahan kampanye berupa kalender yang diadukan tim pemenangan Paslon Mahyeldi dan Audi Joinaldy ke Bawaslu Sumbar,”ujar Hidayat

Kepada Anggota Bawaslu Sumbar, Alni, SH, M.Kn Hidayat menyampaikan bahwa gambar latar belakang pada kalender tersebut bukanlah foto bendera PKS, melainkan poto suasana kampanye Capres Prabowo Subainto di Pantai Purus Kota Padang saat Pilpres tahun 2019 lalu di mana saat itu PKS merupakan salah satu Partai pengusung dan pendukung pasangan Prabowo Sandi.

“Jika dilihat dengan mata jernih, gambar bendera PKS saat kampanye Pilpres tersebut sesungguhnya sudah dikaburkan, namun kami akui tidak begitu kabur sehingga masih terlihat, atau bisa disebut problem teknis saja pada saat desain barangkali. Namun prinsipnya, sejak awal NAIC berserta tim pemenangan tidak memiliki niat menggunakan atribut partai selain Partai pendukung NAIC pada Pigub 2020 ini. Lihat saja APK NAIC yang terpasang pada bilboar atau spanduk dan baliho tidak ada poto bendera PKS. Kami tahu dan taat dengan aturan mainlah,” tukasnya.

Ditambahkannya, karena taat dan patuh pada aturan main itulah yang menjadi alasan Nasrul Abit turut hadir dipanggil Bawaslu untuk memenuhi undangan mengklarifikasi tuduhan dugaan pelanggaran tersebut pada hari yang sama pada siangnya.

“Ini wujud komitmen kami menghargai penyelenggara Pemilu beserta ketentuan yang mengatur Pemilu Kepala Daerah tahun ini. Lagi pula Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto pada setiap kesempatan selalu menyampaikan bahwa pengurus dan kader Partai Gerindra harus menghormati dan menghargai partai partai lain, jangan pernah menghina dan mencari cari kesalahan terutama calon calon kepala daerah yang disung oleh Partai lain. Persatuan, kesatuan dan persaudaraan serta persahabatan lebih penting daripada menang Pilkada dengan cara cara yang culas dan menyakiti. Itu tidak baik dan bukanlah karakter anak bangsa yang bermartabat,”ujar Hidayat mengulas intisari arahan Prabowo.

Ditanya apakah NAIC atau Tim Pemenangan NAIC akan melaporkan pasangan calon lain bila kedapatan melanggar aturan seperti kampanye di rumah rumah ibadah, atau penggunaan fasilitas negara atau mengarahkan ASN untuk mendukung Paslon tertentu, atau mempersoalkan suka berdusta misalnya.

“Saya pastikan, baik NAIC maupun tim pemenangan tidak memiliki hobi untuk urusan lapor melaporkan, kami tak ada semangat melaporkan siapapun karena semua adalah sahabat kita juga walau sesungguhnya potensi melaporkan itu ada. Kami fokus saja bekerja dan berjuang merebut hati dan pemikiran masyarakat Sumatera Barat agar memilih NAIC yang telah terbukti berpengalaman dan mengukir prestasi sebagai Kepala Daerah,” kata Ketua Fraksi Gerindra DPRD Sumbar ini.

Ditambahkan Hidayat, daripada saling lapor, baiknya fokus saja bertarung pada gagasan dan program bagaimana Sumbar di tengah pandemi ini kedepan bisa lebih unggul.

“Persoalan kita hari ini di antaranya adalah problem pengangguran dan penurunan pendapatan masyarakat karena diterpa dampak pandemi covid19, kemiskinan dan pengangguran mesti dijadikan musuh bersama,”ujar Hidayay.

Alternatif obatnya adalah peningkatan anggaran dari APBN. Partai Gerindra yang sudah menjadi bagian dari pemerintah pusat saat ini memiliki potensi besar untuk menggaet dana dana yang bersumber dari APBN.

“Sehebat apa pun program yang ditawarkan Calon Gubernur dan Calon Wakil Gubernur kedepan, jika anggaran tidak memadai dan hanya mengandalkan APBD jela tidak bisa melaksanakan pembangunan pembangunan berupa fasilitas dan infrastruktur strategis serta pelayanan publik modern yang membutuhkan anggaran besar,”ujarnya.

Kata Hidayat pada konteks politik anggaran nasional tentu mesti rasional dan jujur serta objektif pula kita melihat realitanya, bahwa terkadang afiliasi politik di tingkat pusat sangat mempengaruhi besaran alokasi anggaran untuk suatu daerah.

Contoh Kabupaten Dharmasraya yang mampu menggaet DAK ratusan miliar untuk pembangunan infrastruktur, karena kedekatan dan hubungan yang harmonis dengan pemerintah pusat.

“Saya rasa Nasrul Abit dan Indra Catri yang merupakan kader Partai Gerindra akan lebih nyaman diterima pemerintah pusat. Saya rasa NAIC sudah punya jurus jurus mumpuni untuk mendapatkan APBN lebih banyak karena kewenangan kebijakan ada ditangan Nasrul Abit sebagai Gubernur, tentu akan lebih meyakinkan pemerintah pusat,” letuk Hidayat.

Apalagi jelas Hidayat, di Partai Gerindra itu dikenal dengan semangat gotongroyongnya. Buktinya saat Pilgub DKI saja seluruh anggota Fraksi di daerah ikut bantu Anis Sandi ketika itu. Khusus pada Pligub Sumbar ini, Parbowo Subianto dan pimpinan kami dari DPP Partai Gerindra juga ikut serta berjuang bersama kader dan masyarakat Sumbar memenangkan NAIC, bahkan Sandiaga Uno, Wakil Ketua Umum Dewan Pembina Partai Gerindra langsung turun ke Sumbar pekan lalu.

“InsyaAllah pimpinan kami akan datang lagi ke Sumbar diantaranya Fadli Zon, Ahmad Dhani, Neno Warisman, Sekjen Ahmad Muzani,” jelas Hidayat. (*rilis: tmc-naic)