Hj. Nevi Zuairina Kuatkan Sistem Demokrasi Saat Jemput Aspirasi 

oleh -506 views
oleh
506 views
Hj Nevi gelar kegiatan aspirasi masyarakat untuk.kuatkan sistem demokrasi. (hd)

Payakumbuh – Hj. Nevi Zuairina melakukan kegiatan kedewanan berupa Aspirasi Masyarakat.

Hj Nevi Zuairina terkenal sebagai pejuang aspirasi Sumatra Barat di pentas Komisi VI DPR RI. Kegiatan aspirasi masyarakat digelar DPR RI PKS ini menghadirkan berbagai elemen masyarakat termasuk pemuda, akademisi, dan perwakilan dari organisasi masyarakat sipil.

Hj Nevi menyampaikan Penguatan Sistem Demokrasi Indonesia. Kegiatan ini menghadirkan perangkat elemen masyarakat yang berasal dari kota Payakumbuh.

“Demokrasi bukan hanya tentang pemilu. Ini tentang partisipasi kita semua, setiap hari, dalam pembuatan kebijakan dan pengawasan pemerintah,” ujar politisi PKS ini.

Acara ini menyediakan platform bagi para peserta untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang kondisi saat ini dan tantangan yang dihadapi oleh demokrasi di Indonesia. Hj. Nevi Zuairina memaparkan bagaimana pendidikan politik, transparansi pemerintah, dan penguatan lembaga demokratis dapat berkontribusi pada penguatan demokrasi.

Salah satu segmen yang paling dinantikan adalah sesi diskusi interaktif, di mana peserta berkesempatan untuk berdialog langsung dengan Hj. Nevi Zuairina yang merupakan anggota MPR RI. Topik yang dibahas sangat beragam, mencakup peran media dalam demokrasi, strategi mengatasi polarisasi politik, dan banyak lagi.

Peran pemuda dalam demokrasi mendapatkan sorotan khusus dalam sesi serap aspirasi ini.

“Kami memerlukan suara dan tindakan pemuda untuk membentuk masa depan demokrasi kita,” seru Hj. Nevi Zuairina, mengajak generasi muda untuk lebih aktif berpartisipasi dalam politik.

Pendidikan demokrasi juga menjadi topik penting. Anggota DPR RI yang kini duduk di Komisi VI ini mendorong institusi pendidikan untuk mengintegrasikan nilai-nilai demokrasi ke dalam kurikulum, demi mencetak warga negara yang cerdas dan bertanggung jawab.

Antusiasme peserta terlihat jelas dari tanggapan dan pertanyaan yang diajukan. Mereka menyampaikan berbagai perspektif dan usulan untuk memperbaiki praktik demokrasi di Indonesia.(hd)