Moeldoko Ajukan PK, AHY Commander’s Call Pimpinan Partai Demokrat se Indonesia

oleh -252 views
oleh
252 views
Sekretaris Demokrat Dony HY SIP serahkan surat perlindungan huk um Partai Demokrat kepada Kantor Wilayah Kemenkum HAM Sumbar, Senin 3/4-2023.(ap)

Padang – Pengurus DPD Partai Demokrat Sumatera Barat mengikuti Kegiatan Commander’s Call Ketum AHY dengan Ketua DPD dan Ketua DPC Se-Indonesia.

Kegiatan diikuti seluruh anggota Fraksi semua tingkatan dan Pengurus Partai Demokrat Se-Sumatera Barat. Kegiatan ini dilaksanakan secara virtual di kantor DPD Partai Demokrat Sumbar, Senin 3/4-2023.

Pada kesempatan tersebut Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengungkapkan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko mengajukan peninjauan kembali (PK) atas putusan Kasasi Mahkamah Agung (MA) terkait kasus kudeta Partai Demokrat.

“Saya dan seluruh kader pusat dan daerah menyatakan siap menghadapi PK tersebut dan tidak akan gentar,” ujar AHY pada Commander’s Call Ketum AHY.

Ia mengatakan Demokrat menyerahkan kontra memori ke PTUN pada hari ini melalui penasehat hukum Hamdan Zoelva. Menurut AHY, Moeldoko Cs masih mencoba-coba untuk mengambil alih Partai Demokrat pasca Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang pada 2021 lalu.

AHY menjelaskan PK yang diajukan Moeldoko Cs dilakukan di MA untuk menguji putusan Kasasi MA dengan Nomor Perkara No 487 K/TUN/2022, yang telah diputus pada tanggal 29 September 2022.

“KSP Moeldoko mengajukan PK pada tanggal 3 Maret 2023. Tepat satu hari setelah Partai Demokrat secara resmi mengusung saudara Anies Baswedan sebagai Bacapres,”ujar AHY.

Alasan KSP Moeldoko mengajukan PK, lanjut AHY, karena Moeldoko mengklaim telah menemukan empat Novum atau bukti baru. Namun, menurutnya bukti yang diklaim KSP Moeldoko itu bukanlah bukti baru.

Keempat Novum itu menurut AHY telah menjadi bukti persidangan di PTUN Jakarta, khususnya dalam perkara No.150/G/2021/PTUN.JKT, yang telah diputus, tanggal 23 November 2021 lalu.

“Pengalaman empirik menunjukkan, sudah 16 kali pengadilan memenangkan Partai Demokrat; atas gugatan hukum KSP Moeldoko dan kawan-kawannya. Saya ulangi, sudah 16 kali, Partai Demokrat menang atas gugatan hukum KSP Moeldoko dan kawan-kawan,” ujar AHY.

Dengan demikian kata AHY dilihat dari kaca mata hukum dan akal sehat. “Tidak ada satu pun celah atau jalan bagi KSP Moeldoko untuk memenangkan PK ini,”uajrnya.

Namun, AHY juga mengaku khawatir lantaran situasi hukum di negeri ini sedang mengalami ‘pancaroba’. Ia kemudian mengungkit kejadian baru-baru ini seperti Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang memutuskan agar Pemilu 2024 ditunda.

Situasi hukum yang tidak menentu itu menurutnya berpotensi terjadi karena tekanan dan kepentingan politik pihak tertentu atau bagian dari elite dan penguasa di Indonesia.

“Tekanan dan kepentingan politik ini, bahkan bukan hanya masuk dalam ranah hukum. Dunia olahraga kita pun kena imbasnya,” ujarnya.

Menindak lanjuti Kegiatan Comannder’s Call tersebut, DPD Partai Demokrat menyerahan surat permohonan perlindungan hukum dan keadilan ini ke Pengadilan Tinggi Sumatera Barat.

Penyerahan tersebut dipimpin oleh Sekretaris DPD Partai Demokrat Provinsi Sumatera Barat, Doni Harsiva Yandra, S.IP., ME. Rombongan DPD ini mewakili Pengurus DPD dan Kader Partai Demokrat Sumatera Barat

Secara terpisah Ketua DPD Partai Demokrat Sumbar, Ir. H. Mulyadi menyampaikan langkah ini untuk menghindari upaya-upaya perebutan partai oleh kubu Moeldoko.

Menurut dia, langkah tersebut telah berlandaskan asas hukum untuk menginformasikan upaya-upaya dari pihak eksternal.

“Dalam surat tersebut kami uraikan landasan fakta serta beberapa keputusan hukum yang telah menegaskan ketiadaan landasan hukum yang memadai dari upaya pihak eksternal tersebut,” ujar Mulyadi.

DPD Partai Demokrat Sumbar berharap, adanya penegakan hukum yang adil dan jangan sampai hukum dijadikan alat untuk kepentingan politik tertentu. Permohonan ini juga bertujuan untuk memperkuat tim hukum DPP Partai Demokrat dalam memberikan kontra memori ke PTUN Jakarta.

Demokrat Sumbar dengan tegas menyampaikan bahwa Partai Demokrat di bawah kepemimpinan AHY adalah yang sah dan tidak bisa diganggu gugat.

“Kader Demokrat Sumatera Barat dan se-Indonesia solid bersama Ketua Umum AHY dan siap untuk memenangkan Partai Demokrat pada pemilu 2024,” ujar Doni Harsiva Yandra. (ap/bakomstrada)