Never Quit, Padang Pariaman Harus jadi Kabupaten Informatif

oleh -123 views
Adrian Tuswandi, Komisioner Komisi Informasi Sumbar, (doc/ril)

Padang Pariaman, — Workshop Keterbukaan Informasi Publik pada PPID Pembantu se Pemkab Padang Pariaman berlangsung dua hari, sejak Senin kemarin.

Hari ini, menghadirkan pemateri Komisioner Komisi Informasi Sumbar Adrian Tuswandi. Toaik biasa Adrian disapa menyampaikan materi Penyusunan Daftar Informasi Publik oleh PPID Pembantu.

“Tidak bisa tidak, Padang Pariaman harus never quit (pantang menyerah) untuk merebut brevet Kabupaten Informatif pada Monitoring Evaluasi (Monev) Badan Publik oleh Komisi Informasi tahun anggaran 2021 ini, ” ujar Toaik pada workshop yang dimoderatori Medi Hendra dihadiri Kabid IKP Dedi dan Kadiskominfo Padang Pariaman dihadapan PPID Pembantu se Pemkab Padang Pariaman, Selasa 22/6-2021.

Toaik menegaskan mendapatkan prediket informatif kuncinya sinergistas dan kolaborasi antara PPID Utama dengan PPID Pembantu.

“Tanpa kolaborasi dan mengenyampingkan ego sektoral. maka prediket informatif tahun ini hanya mimpi, ” ujar Toaik.

Selain itu Toaik menekankan PPID Utama dan Pembantu Pemkab Padang Pariaman harus gercep (gerak cepat).

“Segera update lima SOP digariskan Permendagri 3 tahun 2017, lakukan klasifikasi informasi publik dengan memasukan ke daftar informasi publik, ” ujar Toaik.

Komisioner Komisi Informasi Sumbar dua periode ini juga berharap ada pengelolaan informasi publik satu pintu pada PPID Utama dengan suppor PPID Pembantu.

“Pernah terbaik, tentu merebutnya lebih mudah di 2021 ini, WTP berturut-turut tapi tidak informatif justru bikin publik heran, kalau PPID Pembantu menyatakan semua informasi di OPD nya terbuka maka itu baru paten, ingat keterbukaan informasi publik tidak telanjang,. melayani belum tentu memuaskan. Ayo PPID Pembatu bergerak bersama dengan PPID Utama, pastikan 2021, Padang pariaman Kabupaten Informatif, “ujar Adrian didampingi Gusdi Riko Putra dan Handra saat menjadi pemateri pada workshop tersebut. (rilis: ppid-kisb)