Pemecatan Ketua PWI Sumbar Diduga Sarat Salahi Prosedur Berlaku

oleh -776 views
oleh
776 views
Tokoh Pers Sumbar Revdi Ope sebut, pecat boleh tapi sesuai aturan lah, BB Diberhentikan PWI Pusat, Selasa 14/11-2023. (dok)

Padang,—- Ketua PWI Sumbar Basril Basyar dipecat dari jabatan dan dari keanggotaan PWI atas putusan PWI Sumbar.

Pemecatan BB nama top Basril Basyar bikin heboh dan bikin keprihatinan banyak wartawan dan masyarakat pecinta pers di Sumbar.

Tokoh Pers Sumbar Revdi Ope mengatakan pemberhentian sesuai PO dan ART memang haknya PWI Pusat.

“Tapi pemberhentian Pak Basril Basyar ini jelas ada sebuah kejanggalan proses,”ujar Ope, Selasa 14/11-2023.

Sementara Adrian Tuswandi yang juga anggota PWI Sumbar menekankan untuk melakukan perlawanan.

“Sumbar itu terkenal sebagai daerah pemberontak, tapi bukan berontak tak punya alasan, atas putusan PWI Pusat, perlawanan jangan diartikan pembangkangan tapi dalam rangka meluruskan dan menegakan aturan yang berlaku,”ujar Adrian.

Bahkan Revdi Ope menekankan ranah Sumbar ini dulunya adalah tempat berguru para jurnalis Indonesia.

“Dulunya begitu, tanah Sumbar ini adalah tempat berguru jurnalis, di republik ini soal jurnalis, Sumbar adalah anak kandung pertama, lihat sejarahnya bosss.., jadi kalau putusan pecat dan berhenti, silahkan saja sesuai prosedur dan mekanisme formal dan aturan yang berlaku,”tegas Ope.

BB dipecat dan telah melakukan keberatan dengan melayangkan protes atas putusan PWI Pusat lewat surat per 10 November 2023.

Bahkan, tidak saja BB yang mengajukan keberatan secara pribadi. Juga Pengurus PWI Sumbar setelah rapat lengkap yang dihadiri pengurus harian dan DKP PWI Sumbar serta dihadiri Ketua Dewan Penasehat PWI Sumbar H Basril Djabar secara daring.

Dari rapat lengkap itu terungkap bahwa pengurus menyatakan keberatan, murni untuk meluruskan supaya melandasi dengan aturan berlaku di PWI.

Tapi jawaban atas keberatan adalah instruksi dari PWI Pusat, yakni; memerintahkan PWI Sumbar menggelar rapat pleno menetapkan Plt Ketua PWI Sumbar yang bertugas menyiapkan Konfercablub, enam bulan kedepan sejak Plt ditetapkan.

Menurut Adrian, atas ini semua secara defacto dan dejure BB Tidak Ketua PWI Sumbar lagi di mata Jakarta.

“Atas ini semua, BB bisa saja melakukan gugatan perdata atas isi putusan dan alasan pemecatannya, ini semua tergantung narasi logika hukum yang disusun tim hukum BB saja, daftar gugatan ke PN Padang, biar hakim yang menyikapi pemecatan ini,”ujar Adrian.

Sementara banyak anggota PWI Sumbar menyikapi pemecatan BB terbelah dan banyak mulut mereka terkunci.

Sebagian mengatakan bagi PWI Pusat ini melanjutkan keputusan DK PWI Pusat. Bagi yang prihatin putusan itu, BB sudah menjadi ‘Target Operasi’ dalam tanda kutip untuk dihabisi karir ke PWI annya. (***)