BKSP DPD RI Dorong Pariwisata Berkelas Dunia

oleh -65 views
BKSP DPD RI gelar FGD untuk ujudkan pariwisata Indonesia kelas dunia, Kamis 21/11 di jakarta. (foto: dok/sekjen-dpdri)

Jakarta,-– Badan Kerja Sama Parlemen Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (BKSP DPD RI) mendorong pariwisata Indonesia berkelas dunia.

BKSP DPD RI menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) bertitel “Mewujudkan Pariwisata Tingkat Dunia” yang menghadirkan Anggota DPD RI, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia, akademisi, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu, Sekretaris Daerah, dan Dinas Pariwisata Provinsi Kalimantan dan Sulawesi, di ruang GBHN, Nusantara V, Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis 21/11.

Wakil Ketua BKSP Richard Hamonangan Pasaribu mengungkapkan, FGD untuk mewujudkan pariwisata Indonesia berkelas dunia perlu perencanaan kolaboratif yang diintegrasikan dengan pengembangan ekonomi lokal.

”Oleh karena itu, perlu kesiapan daerah masing-masing”, ujar senator asal Kepulauan Riau.

Pada kesempatan yang sama, Wawan Gunawan Asisten Deputi Pengembangan Destinasi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia menegaskan pariwisata adalah isu strategis dan telah ditetapkan sebagai core business pemerintah sehingga semua orang adalah pelaku pendukung pariwisata.

“Semua tempat dapat dijadikan destinasi pariwisata dengan pengemasan yang menarik”, terangnya.

Dalam menciptakan pariwisata berkelas dunia menurut Wawan sangat diperlukan komitmen pemangku kepentingan.

“CEO’s commitment dalam mewujudkan pariwisata yang berkelanjutan, SDM (Sumber Daya Manusia) yang terampil, kepuasan pengalaman turis, dan adopsi teknologi”, paparnya.

Sementara itu, Diaz Pranita, Kepala Laboratorium Pariwisata Program Vokasi Universitas Indonesia menyebutkan ‘trend’ pariwisata saat ini beralih dari mass tourism menuju special interest tourism (wisata minat khusus), konsumen ingin mencari pengalaman wisata maupun aktualisasi diri. Selain itu, pemasaran pariwisata juga mengalami pergeseran dari pemasaran oleh travel agent menjadi pemasaran berbasis aplikasi. Pihak penyedia aplikasi perlu menyediakan informasi (big data) dan transaksi wisata real-time (e-commerce).

“Penting untuk bekerjasama dengan komunitas dan endorser, dan aplikasi real time yg mendukung sampai transaksi”, ungkapnya.

Anggota BKSP DPD RI, Ahmad Kanedi berpendapat dalam upaya pariwisata yang berkelanjutan, masyarakat yang tinggal di dalam obyek wisata perlu didorong untuk menjadi masyarakat pariwisata.

Senada dengan hal tersebut, senator asal DKI Jakarta, Sylviana Murni juga menekankan pentingnya persepsi masyarakat dan wisatawan. Sebagai contoh, menurutnya, kebersihan toilet di lokasi wisata menjadi concern para wisatawan.(rilis: setjen/dpdri)